Tips Teraweh ala Raihana


Bulan puasa emang identik sama teraweh, nah pastinya mesjid-mesjid pada membludak untuk minggu pertama, selanjutnya minggu kedua, ketiga, dan keempat pasar dan mall yang membludak. Sungguh mengherankan, geleng-gelengKepala.com 

Untuk itu marilah kita sebagai pemuda muslim/muslimah untuk tidak meramaikan pasar ataupun mall saat teraweh. Hal ini sangat merugi, karena sebelas bulan yang kita lalui selama satu tahun hanya satu bulan penuh saja kita diminta tuk berkunjung ke masjid, tuk melaksanakan taraweh.

Maka dari itu, agar teraweh kita lancar sampai akhir ramadhan ada beberapa tips teraweh ala Raihana, cekidott... 

  • Niat
Nah yang pertama kali yang harus kita luruskan adalah NIAT. Kenapa niat harus diluruskan? Menurut riset yang telah diteliti oleh BRRS (Badan Riset Raihana Sendiri) biasanya kebanyakan remaja niat teraweh hanyalah untuk mejeng dan CP (Cari perhatian) cowok/cewek. Riset ini diambil berdasarkan pengalaman aku sendiri  (waktu masih duduk dibangku SD hingga SMP, sekarang mah insya allah tidak :) ) dan juga berdasarkan pantauan remaja-remaja saat teraweh.

  • Masuk saf orang tua
Saat memasuki masjid carilah saf di rombongan tetua (ibu-ibu *ibu-ibu yang tidak suka ngerumpi) dan usahakan ambil dibarisan terdepan. Hal ini untuk mencegah kita tidak berbicara saat teraweh dilaksanakan. Juga menghindari kita dari kebisingan anak-anak kecil yang berada di barisan belakang.
  • Pergi sendiri
Biasanya nih, kalau pergi teraweh kita selalu rombongan, bareng keluarga, bareng temen, atau mungkin ada yang bareng pacar. Menurut BRRS, kebanyakan remaja yang teraweh pergi rombongan kemungkinan besar tidak konsentrasi saat teraweh dikarenakan ngerumpi.
  •   Jangan bawa barang elektronik
Jangan sekali-sekali bawa barang elektronik saat teraweh apalagi handphone (HP), kebanyakan dari kita kalau sudah megang hp pasti sms-an paling nggak main hp saat ceramah dimulai, alesannya sii ngilang ngantuk/BT.
  • Jangan berhenti ditengah jalan
Sering kali kita berhenti ditengah jalan saat teraweh, baru berapa rakaat saja sudah berhenti alesannya sii capek tar disambung lagi tapi kalau disuruh mejeng ke mall aja gak ada capeknya. Heran 

  • Berbuka yang wajar
Kebanyakan waktu teraweh pasti terdengar keluhan-keluhan kiri, kanan, depan, belakang kita “NGANTUKNYA....”. menurut BRRS penyebab ngantuk saat teraweh salah satunya yakni kebanyakan makan saat berbuka jadi untuk menghindari kantuk maka makanlah sewajarnya.

Semoga tips teraweh ala Raihana di atas bisa menjadi acuan kawan-kawan untuk tetap melaksanakan teraweh dengan rajin sampai akhir ramadhan, amin. Tips ini dipersembahkan berdasarkan pengalaman pribadi aku sendiri, heheeee. Insya allah tips di atas telah dilakasanakan kurang lebih dua tahun terakhir hingga saat ini, dan alhamdulillah teraweh yang aku jalanin lancar, jauh dari kata ngantuk dan selalu full sampai akhir. Semoga bermanfaat. (ra)

3 comments:

Adittya Regas said...

sayang nya gue kalau lagi berbuka enga wajar makan 2 piring, malahan kalau masih laper makan sama piring"nya.

Raihana said...

hahhaaa,,,kacooo
itu makan ato makan? rakus bener,, kasian piringnya :P
tpi kalo gg ganggu taraweh na sii ia gpp :))

ROe Salampessy said...

tapi hari ke 17, masjid2 dah sepi. dah rame di mall. :P

salam. kunjjungan perdana.