Coretan hari Sabtu


Awal kata, Assalamu’alaikum...

Hari ini (2/7) aku JJS, nah lain hal di coretan sebelumnya kali ini JJSnya beda pengertian yakni Jalan-Jalan Sendiri (JJS), Rere dan dunianya sadjaa. Yap, entah mau di bilang membosankan atau mengesankan coretan JJS kali ini, kalian saja yang bisa mengartikannya, aku hanya bisa menceritakannya, jom liat cerita sebenarnya, cekidott...

Telat bangun AGAIN !!!!

Yap, pagi ini bangun telat lagi gara-gara terkena syndrome insomnia. Akhir-akhir ini penyakit itu terus menghampiriku. Kembali kecerita telat bangun, aku bangun jam 9 pagi padahal aku ada janji mau buat kue bantuin keluarga soalnya lagi ada mau acara keluarga gitu.

Ummm, sebelum lanjut ceritanya kita kupas tuntas dulu ya apa yang selalu menjadi kendala aku bangun siang. Gini nih ceritanya, cekidottt...

Setiap pagi aku selalu dibangunin, yap biasanya sehabis solat subuh suka tidur lagi (Upsss, jadi malu akikaa). Nah disetiap dibangunin itu ada tiga kata yang sudah jadi Trand Mark Rere itu bukan Raihana, yaitu “LIMA MENIT LAGI”.

Alhasil akibat tiga kata itu aku selalu bangun kesiangan, kenapa bisa kesiangan? Padahalkan Cuma lima menit, hmmm (mencurigakan, heheheeee). Itu karna lima menit bagi Rere itu bukan Raihana artinya “TERGANTUNG MATA INGIN MELEK, BARU BANGUN”. So, lima menit hanya embel-embel untuk tidak dibangunkan lagi (bising kalau sudah ada yang berkicau, menganggu ketenangan sadjaa heeheeee). Lima menit disini bisa 15, 20, 30, 40, 50, 60 menit kemudian lho.. hihiii.

Nah, kita balik lagi ke cerita awal. Sebenarnya hari ini jadwalku udah padet banget. Pertama-tama bantuin orang rumah buat kue (udah diceritainkan di atas dalam rangka apaan), trus jam 10.00 ada liqo di Mesjid Raya Batam (MRB), siangnya jam 13.00 ngikutin Madrasah KAMMI (MK), jam 15.00 beli kado buat acara pernikahan kerabat.

Agenda pertama buat kue, kelarnya kira-kira setengah 11 siang. Sampai di MRB ternyata jam menunjukkan jam 11.00. kirain aku udah telat mutlak (lumayan 1 jam telatnya) tapi melihat sesosok wanita berkerudung biru duduk sambil mendengarkan musik labih agak tenang ternyata masih belum dimulai liqonya. Padahal aku udah prepare kue di tas biar gak pada murka (rada.lebay.com).

Agenda kedua MK, sebelumnya nungguin acara dimulai kira-kira jam stengah 2an gitu deh. Nah, disini ini mulai kejadiannya dari segala cerita hari ini. Waktu berangkat dari rumah emang gak makan karna emang gak ada selera, eh tiba waktu MK perut kruik-kruik, badan lemes, mata asli ngantuk beratt (akibat begadang.com). alhamdulillah sii Cuma sekedar nguap lebar aje, gak sampai ketiduran waktu lagi penyampaian materinya kok.

Kira-kira jam 15.00 MK kelar, aku langsung cabut ke Jodoh buat hunting kado, tentunya naik angkot (lagi kagak bawa motor cing). Berhubung perut bunyi dari tadi, yudah aku putusin buat beli roti yang ada di halte. Emang dasar Rere itu bukan Raihana, ternyata salah posisi cari angkot arah Jodoh tapi arah Bt. Aji, pantesan aja setengah jam berdiri di pinggir jalan nyetopin angkot satupun gak ada yang mau ke jodoh, GERAM.

Didalam angkot penuh banget jadi malu pengen makan tuu roti (waktu beli roti tadi belum dimakan, rencananya sii makan dalam angkot), tapi apa daya ditahan juga tuh makan rotinya sampai di daerah nagoya yang rada sepi penumpangnya baru deh roti idaman dimakan, lumayan buat ngeganjel.

Turun di Jodoh langsung ke TOP Cepe Jodoh, disini aku mulai hunting kado, tapi sekitar 20 menitan gak dapet yang di inginkan akhirnya menuju ketujuan kedua yaitu Avava Plaza (sesuai saran sii kawan berkerudung biru), keliling putar sana-sini gak dapet juga. Tujuan ketiga ke Samarinda yang super duper panas tetep gak dapet hasil juga. Terakhir ke Ramayana malah hunting baju sendiri, hahaaaa.

Finally, barangnya gak dapet tapi alhamdulillah dapet capeknya, mana sendirian lagi huntingnya (Rere dan dunianya sadjaa).

Kawan, sebenarnya inti dari semua cerita di atas itu yang sekarang ini bakal aku ceritain. So, jangan lelah tuk tetap membacanya iaaa !!!! heheheee..

Setelah menghabiskan waktu kira-kira hampir 4 jam-an keliling mengobrak-abrik pasar Jodoh yang mendapatkan hasil capek, lapar, lemes itu, aku putuskan untuk pulang saja tentunya minta dijemput sama sii abang (abang kandung lho...).

Alunan lagu korea “Hoi Hoii” Ost Gumiho mengiringi pesan message dari hp aku. Yap, tandanya aku mau dijemput sama sii abang. Eits... waktu mau ngirim sms balik ke abang malah hp duluan mati padahal mau kirim balik sms gini nih “jemput didepan Ramayana Jodoh”.

Alhasil, akupun menunggu di pinggiran jalan Jodoh sambil melototi setiap kendaraan motor warna Ijoo, padahal mata ini sudah sipit dan makin sipit lagi akibat begadang (sipitt korea boo). Akhirnya terlihat juga sii abang, tapi dia berlalu tak melihat aku, waaaaaa (hmm, bukan manggil kak wa fitriyani ya ini). Akhirnya teriak-teriaklah aku di keramaian pasar Jodoh itu sambil mengejar sii abang biar berhenti, tapi apalah daya aku hanya seorang wanita lemah tak berdaya (akibat belum makan maksudnya) tak bisa memberhentikan sii abang dan hitungan detik bayangan sii abang pun tak terlihat lagi.

Entah apa yang ada dipikiran Rere itu bukan Raihana, tetep saja menunggu sii abang di depan Ramayana sambil mondar-mandir melototi lagi setiap kendaraan (mana tau sii abang balik nyariin aku), ternyata TIDAK. Oia, sebelumnya aku udah pinjam sana-sini ma orang yang aku temuin, pinjem hpnya buat di copet (buat smsan lha..) tapi pending di telpon juga jawaban di seberang sana mbak-mbaknya jawab “Nomor yang anda tuju diluar jangakauan, mohon periksa kembali”. Itu apa karna hp sii abang mati atau aku yang salah masukin nomor yak?? (rada gak yakin sii hapal nomor sii abang atau gak) Makin GERAM.

Keputusan terakhir, okeh aku balik naik angkot aja dari pada ngegantung gak ada kepastian ketemu sii abang (kenapa gak mikir dari tadi Rere??? Emang dasar Rere itu bukan Raihana).

Rute pulang, naik angkot ke DC Mall dengan budget seribu rupiah (mikir ulang kenapa gak dari tadi aja iaaa). Sampai di DC Mall bukannya langsung pulang, tapi sesuai misi yang ketiga (hunting kado) keliling lagi, eh yang ada malah beli barang buat sendiri, kerudung.

Siap untuk menuju rumah dengan jalan kaki dari DC Mall, kira-kira 2 kilo (lebay.com). sepanjang jalan mencium aroma makanan (kenapa gak makan aja dulu tadi mampir di resto mana gitu, emang dasar Rere itu bukan Raihana) yang buat makin kenyang nii perutt. TAHAN !!! rumah sudah dekat, nanggung.

Hmmm...emang dasar hari ini hari keberuntungan aku, sampai rumah buka tudung makanan amboy lezat betol menunya makin buat makin lapar, menunya KOSONG. Mau gak mau jiwa koki yang aku terapkan di tempat bu de kantin harus aku keluarkan juga walaupun dengan berat hati, yap aku harus masak mie goreng karena hanya ada itu yang bisa dimasak dirumah.

Begitulah sedikit cerita Rere itu bukan Raihana di hari sabtu ini. Lumayan panjang juga iaa, gimana kalau aku buat cerita ditiap harinya tentang keseharianku?? Hahaaa.

Oia, sebelum aku menutup cerita ini pasti semunya pada bertanya-tanya kenapa ada kalimat “Rere itu bukan Raihana” dan “Rere dan dunianya sadjaa” bukan??? Baiklah aku bakal ngejelasin kupas tuntas tentang dua kalimat tersebut tapi dilain cerita ya, tar makin kemana-mana lagi nii cerita, panjang.

Okelah kalau begitu cukup sekian dan terima kasih cerita hari ini, jikalau ada yang kurang berkenan mohon dikenankan, dan jika ada kata yang salah tolong dibenarkan sendiri, heheee.

Akhir kata Wa’alaikumussalam. (ra)

2 comments:

larejunbo said...

mau dong..kuenya...

nice post and nice blog
salam kenal
mampirlah digubukku..hehe ^.^

Raihana said...

sini sini
thx gan, salam kenal jg :)
keep blogging...