cinta pertama guru private....

Suasana disekolahan bakti mulya terasa menengangkan. Siswa-siswinya memasang muka dengan mimic yang berbeda-beda, ada yang tegang sambil bercucuran keringat, hingga ada yang sampai menangis tetapi ada juga yang biasa-biasa saja.
Hari ini, tepatnya para guru-guru bakti mulya membagikan hasil ulangan semester dan salah satunya kelas yang terasa tegang adalah kelas XI c.
“ Yang pertama, Kanasty fresha” panggil bu eti
“Iya bu…”jawab kanasty fresha yang biasa dipanggil kanas
“Lagi-lagi nilai kau yang tertinggi disekolah, kau pasti belajar dengan tekun” puji bu eti dengan logat bataknya
Kanas hanya tersenyum karena ia sudah terbiasa dengan kata-kata pujian dari mulai guru-guru maupun teman-temannya. Dan kanas memang pantas menjabat sebgai wakil Osis disekolahnya. Tapi walaupun dalam prestasi kanas berhsil, dalam soal bergaul ia selalu merasa dijauhi oleh teman-temannya.
Dua minggu kemudian setelah melewati hari libur semester…..
“GAWATTT !!!! Pintu gerbang sudah ditutup” resah kanas
Semalam kanas belajar sampai larut malam dan ia bangun kesiangan,
“Jangan sampai teman-teman ataupun guru-guru mengatai gw ‘SISWI TELADAN KOK DATANG TERLAMBAT’ “ maklum kanas terbiasa datang pagi

“Baiklah Klo begitu”
Ukhh…arghh….
Desah kanas,
Rupanya ia memanjat tembok sekolah yang tingginya sekitar 3 meter.
“Berjuanglah Kanas!!!! Lu pasti bias!!!!! Jangan sampai image lu rusak hanya karna luterlambat..CAIYOOO KANAS !!! “ Kanas berusaha menghibur diri
Tak lama kemudian, kanas terpana melihat sosok lelaki yang baru saja terbang melewati tembok sekolah.
“Apa liat-liat??” bentak laki-laki itu dengan sinis
“Agh…ng…nggak kok, Cuma lu hebat aja” Jawab kanas dengan gugup
“Eh lu ngapai disitu? Mau gw bantuin?”
“Hmm…gak perlu. Gw bias turun sendiri kok” tolak kanas
GUBRAK…..%&)#*#+@*$^$%@&#^$@*#&#^
Kanas terjatuh !!!
“Hey…Keliatan tuh” sambil menunjuk rok kanas
Hwawhwaaa…..:D$%^^$$^##@
Teriak kanas sambil menutup roknya yang terbuka dengan menahan malu.
“Dasar cewek nggak sopan” sambil pergi meninggalkan kanas

Dikelas….
“Kanasty fresha, cukup halaman 8 saja. Jangan diteruskan” teriak pak eman guru B.inggris
Ternyata kanas dari tadi tidak mendengarkan apa yang dikatakan pak eman, sehingga pak eman harus berteriak. Kanas masih teringat kejadian tadi pagi.
“Sangking hebatnya satu buku mau dibaca habis” Ledek teman-teman kanas
Huuuuuuuuu…
Jam Istirahat,,,,
Kanas lupa kalau ada rapat osis.
“Hwa..gw lupa kalo ada rapat” kanas bergegas keruang aula tempat rapat di adain.
Saat kanas melewati tangga, ia mendengar teman-temannya bergosip
“Eh, coba dech liat kak denta !! Ganteng banget ya” Kata linda yang memang rada centil
“Kita deketin yuk” ajak kesi yang memang playgirl
“Gw ikutan donk!!!” celetuk kanas tak sadar
“Lho,,Kanas??? Gak salah denger negh”kesi heran
“Ups…sorry gw salah ngomong” sambil berlari melewati kesi dan linda hingga terjatuh
Ha……..ha………hahaha……………Kesi dan linda tertawa terbahak-bahak
Dirumah Kanas….
“Apa????????? Jadi guru private, gak salah ma??” teriak kanas dengan perasaan kaget
“Iya, saying temen mama butuh guru private untuk anaknya. Kan anak mama ini pinter, juara 1 terus”
“Tapi, kanas gak bisa ma. Mama kan udah tau kalo sekolah kana situ beda, siswi-siswanya gak boleh kerja sambilan”
“Mama sudah bilang OK saying”
“Apa….gimana kalo sampe ketahuan ma” teriak kanas
“Gak bakal dech, oya nama keluarganya setyoguno. Kalo gak salah kakaknya satu sekolah sama kamu sayang”
“Setyoguno…kalo gak salah “Denta Dwika Candra Setyoguno” wah…jangan-jangan adiknya kak Denta” pikir kanas dalam hati
“ OK ma” jawab kanas
“Sayang besok kamu udah bisa ngajar jam 3 sore, ni alamatnya” sambil memberikan secarik kertas
Keesokkannya…..Tepat jam tiga sore kanas sudah sampai didepan rumah keluarga setyoguno.
“Mungkin sudah saatnya gw membuka hati buat cowok, gw udah bosen kalo dalam pikiran gw hanya pelajaran mulu, biar otak gw lebih fres kyak nama gw “Kanasty FRESHA”pikir kanas
“Lho, bukannya lu siswi disekolah gw anak kelas 1 itu?” Tanya denta
“I…iya!” jawab kanas gugp
“Kamu kenal kanasty fresha den?” Heran Sandra, mamanya denta
“Iya ma, sapa sie yang gak kenal kanas, dia kan slaah satu siswi terpintar disekolahan denta”
Wah….kakaknya aja baik, apalagi adiknya ya????? Kanas Melamun
“Kan, lu naek aja terus belok kanan paling pojok itu kamarnya tiko, kamu langsung masuk aja!!” perintah Sandra
“O…iya tante”
Wa…..terdengar teriakan dari atas, denta dan tante Sandra langsung mencari sumber teriakkan tadi, ternyata suara kanas dari dalam kamar tiko. Rupanya kanas saat membuka pintu kamar tiko, tiko sedang memakai celana dalam.
“Ngapain lu dikamar gw?” bentak tiko
“Bukannya lu yang waktu itu?”kanas balik bertanya sambil memegang roknya
“Ada apa ini? Kok rebut-ribut??” Tanya tante Sandra
“Ngapain anak ini dikamar tiko ma?”sambil menunjuk kanas
“Wah…mama lupa bilang ya?? Dia kanasty fresha, guru private kamu tik?”
“APA????? GURU PRIVATE???” kali ini tiko yang berteriak
“Iya saying, kan kamu….” Belum sempat tante Sandra menyelesaikan bicaranya kanas langsung ambil bicara
“Bukannya yang gw ajarin anak kelas 3 smp, yang mau ikut ujian masuk smu??”heran kanas
“Enak aja gw dikatain anak kelas 3 smp, gw udah kelas 3 smu tau, mendingan lu pulang aja!!! Gw gak mau di ajarin sama adik kelas” Usir tiko
“Tante, kanas pulang dulu ya” kanas tergesa-gesa pergi
“Eh, lu mau kemana? Tunggu dulu!!” tahan denta
Denta mendekati tiko dan berbisik, entah apa yang mereka bicarakan sampe akhirnya tiko mengalah dan mau di ajarin sama kanas. Dan denta juga memohon sama kanas agar mau mengajar tiko.
“huft…kalo bukan karena denta yang memohon gw gak bakalan mau ngajarin tuh anak” kesel kanas dalam hati
Setiap minggunya kanas mesti ngajarin tiko dua kali seminggu, walaupun hanya dua kali semniggu buat kanas waktunya terbuang sia-sia karena setiap kali ngajarin tiko pasti di cuekin abis.
“Tik, hargain gw napa sebagai guru lu?” kanas marah-marah
Tak ada jawaban….
“Tik…TIKO….Lu dengerin gw gak sih?” bentak kanas
“Yayayayaya…gw denger BAWEL, ya udah lu buat aja soal banyak-banyak buat gw, gw janji deh besok lu bias terima hasilnya, tapi sekarang lu pulang dulu!! Gw mau tidur”
“Janji??”
“Iya bawel..”
Kanas pun membuat soal-soal, tersu pulang dengan perasaan jengkel.
“Dasar cowok nyebelin sedunia yang pernah gw temuin”
Esoknya disekolahan bakti mulya…..
“Thanks ya kan, lu udah bantuin tiko” denta menghampiri kanas saat kanas masuk gerbang sekolah
“Sama-sama kak”
Kanas sangat senang karena denta nyamperin dan menyapanya, padahal sebelumnya kanas sudah punya rencana untuk berhenti jadi guru private tiko, tapi karena denta, semua rencananya sirna seketika.
Jam pun menunjukkan jam tiga sore, kanas telah berada dirumah keluarga setyoguno. Tapi kanas tak menemukan tiko. Kata tante Sandra tiko pergi dari tadi ada urusan penting.
“Padahal tiko udah janji ma gw, kalo dia mau nyerahin soal yang gw buat kemarin, tapi malah dia ingkar janji” kesel kanas dalam hati
Kanas pun pamit pulang, dalam perjalanan pulang kanas melihat sosok cowok yang taka sing lagi baginya.
“TIKO…ngapain dia disitu?” heran kanas
“Hmmm…gw mesti ngikutin dia, dia kan masih murid gw” kanas merasa tiko adalah tanggung jawabnya
Kanas pun membuntuti tiko dari belakang, tapi tanpa disadarinya ternyata tiko tau kalo kanas membuntutinya. Tiba-tiba tiko merangkul kanas dan mengajaknya masuk kedalam café yang amat sepi oleh pengunjung.
“Bos, ada tamu neh” Teriak Tiko
“Senengnya. Silahkan duduk!!!”Sapa cola sang pemilik café
“Mau pesan apa lu?”Tanya tiko
“Umm..mmm….Enggak. Oya, siapa dia tik?”Kanas Balik nanya
“Lu mesti pesen!!! Soalnya lu udah masuk café orang”Bentak tiko
“Orange jus” tanpa pikir panjang kanas mesen minuman juga karena takut dengan bentakan tiko
“Eh, lu napa gugup gitu? Dia cola pemilik café ini”sambil menunjuk cola yang lagi buatin orange jus
“kok, cafenya sepi? Cuma gw pengunjungnya” bisik kanas
Tiko pergi kebelakang tak menghiraukan pertanyaan kanas. Kanas pun merasa heran dengan tingkah tiko, kenapa dia maen pergi aja tanpa jawab pertanyaannya. Tapi yang lebih mengherankan lagi ternyata tiko bekerja sambilan dicafe ini, padahal cafenya tidak ramai oleh pengunjung.
“Tiko ayo pulang!!! Lu masih banyak utang ama gw”
“Lu bias diem gak!!!!”
Tanpa pikir panjang kanas menarik tangan tiko dan membawanya keluar café.
“Apaan sie lu? Lepasin tangan gw!!! Gw bisa jalan sendiri”
“Ok.. tapi sekarang lu jawab pertanyaan gw yang tadi!!! Kalo nggak gw bakal kasih tau ke nyokap lu, kalau lu kerja disini”
“Iya gw cerita, bawel lu”
“Hmmm…”kanas tersenyum menang
“Café yang di diriin cola itu sebenernya dulu rame banget, tapi sejak peristiwa itu café cola sepi oleh pengunjung dan……..”
“Peristiwa apa tik??? Kanas memotong omongan tiko
“Lu tu ya, bias gak sih gak motong omongan gw? Kalo nggak gw gak bakal cerita nih”
“Sory,,,sory….gak lagi dech”
“Dulu ada perampokan sekaligus pembunuhan di café ini dan yang dibunuh itu papanya cola, sejak saat itu mamanya cola nggak setuju kalo café ini dibuka lagi. Tapi cola tetep ngotot untuk membuka café ini karena dia nggak mau kalo mamanya terpuruk dalam kesedihan atas kepergian papanya. Akhirnya mama cola setuju asalkan dalam waktu tiga bulan café ini rame dengan pengunjung, dan seminggu lagi jangka waktunya sudah habis sedangkan sampai sekarang pengunjung bias dihitung dengan jari”
“O…gitu” kanas mikirin sesuatu
Esok harinya sepulang sekolah kanas langsung bergegas pergi ke café cola untuk membantu agar para pengunjung berdatangan.
“Hai ” sapa kanas
“Hai juga, eh lu yang kemaren kan?? Nama lu siapa??”
“O…iya, nama gw kanasty fresha, lu panggil gw kanas aja”
“Lucu juga nama lu. Gw pacola kivanka, panggil gw cola aja”
“Gw udah lu kok, tiko udah banyak cerita ama gw tentang lu and café ini. Gw bolehkan bantuin lu??”
“Hmmm…boleh tapi gw gak sibuk, pengunjung juga gak banyak” Sambil menatap kursi-kursi yang banyak kosong
“Tenang aja, gw bakalan bantuin lu supaya pengunjungnya banyak” kanas bersemangat
“Ok dech, tiko pasti seneng punya cewek kyak lu”
Dua hari kemudian café cola penuh dengan pengunjung. Sampe-sampe cola, tiko dan kanas kewalahan ngeladenin mereka. Entah apa yang udah dilakuin kanas sampe pengunjung berdatangan terus.
“Thanks yak an atas bantuan lu”kata tiko sambil tersenyum
“Aa…sama-sama” kanas terbengong karna baru kali ini dia liat seorang tiko trika candra setyoguno tersenyum tanpa ada paksaan dari siapa pun
“Kan…kanas!!” tiko ngagetin kanas
“I…iya knapa tik?”
“Lu udah lakuin apa sih sampe pengunjung banjirin nih café??” tiko penasaran
“Hmmm…cerita gak yah?”
“Cerita gak lu” paksa tiko
“Ok, gw cerita. Tapi ada satu syarat”
“Erghhh…dasar lu yah. Apa syaratnya??”
“Lu mesti kasih tau gw apa yang dibisikkin kak denta ke lu sampe lu mau gw ajarin”
“Gak penting” bentak tiko
“Penting!!!! Kalo nggak mau gw juga gak bakal cerita nih” balas kanas
“Ok. Tapi lu duluan” tiko mengalah
“Sebenernya gw minta bantuan temen-temen gw. Mereka gw tugasin ngeyakinin orang-orang kalo café ini menunya enak-enak, murah, dan satu lagi café ini FRES udah gitu nyebarin pamphlet. And then sebagai gantinya gw ngerjain tugas-tugas mereka selama satu bulan”
“Tapi cara lu udah gw coba tapi tetep aja gak ada yang mau datang”
“Gw milih temen-temen gw yang rada centil and seksi gitu dech. Liat aja tuch pengunjung rata-rata cowok semua kan?” kanas tersneyum
“Hmm…pantesan” diam-diam tiko salut dengan kanas
“Sekarang giliran lu tik!!!!”
Sejenak tiko teridiam….
“Sebenernya gw gak tegangeliat denta memohon-mohon keg w ampe air matanya keluar. Dia pengen gw ma dia satu universitas, dia gak pengen pisah sama gw padajal gw udah bosen banget dari zamannya gw TK ampe sekarang gw ma dia satu sekolah terus”
“Itu tandanya dia sayang ama lu tik”
“Tapi sayangnya itu berlebihan, kyak gw mau mati aja”
Dikantin sekolah…..
Kanas duduk sendirian dipojok kantin sambil membaca buku kimia. Dasar orang aneh bukannya mesen sesuatu malah belajar dikantin kyak gak ada tempat lain aja. Dari kejauhan denta melihat kanas dan langsung menghampirinya.
“Hai kan, gw boleh duduk disamping lu gak?” sapa denta
“Hai juga, duduk aja” kanas menggeser duduknya kesamping kiri
“Thanks, seru amat bacanya?”
“Iya nih, ntar jam ke empat gw ada ulangan kimia. Dirumah gw gak sempat belajar” jawab kanas sambil tetap membaca bukunya
“O….gw pesenin minuman ya?”
Tanpa menunggu jawaban kanas, denta beranjak dari kursinya dan membeli dua minuman. Ternyata orang-orang disekitar kantin memperhatikan kanas dan denta. Mereka heran kenapa seorang denta dwika candra setyoguno cowok yang di idolakan oleh cewek-cewek disekolahan bakti mulya bias-bisanya ngobrol dengan kanasty fresha, seorang gadis berkacamata dan rambut selalu dikepang, giginya yang dilapisi dengan kawat gigi, ya walaupun kanas gak jelek-jelek amat dan memang otak kanas yang amat jenius. Tapi karna kedekatannya dengan denta para cewek-cewek makin memusuhi kanas terutama kesi dan linda.
“Oya kan, lu ntar mau gak nemenin gw jalan”
“Jalan?” kanas berhenti membaca
“Iya jalan, temenin gw beli kado buat tiko”
“Ulang tahun tiko? Kapan?”
“Besok, mau kan?”
“Ok”
“Ntar lu tungguin gw di gerbang ya?”
Esoknya kanas bersiap-siap untuk pergi kerumah keluarga setyoguno, tapi ada yang aneh dengan kanas. Penampilannya lebih sedikit anggun dengan baju gaya jepang selutut, pipi kemerah-merahan, bibir yang berwarna pink karna dilapisi lips gloss, rambutnya yang keriwil tergerai sampai pepinggang dan yang lebih mengherankan lagi kaca mata yang selalu lengket di matanya kali ini di lepas, kanas memilih untuk memakai kontak lense agar matanya bisa melihat jelas tanpa kacamata.
“Wah, cantik banget lu kan sampe gw gak ngenalin lu” kagum denta
“Thanks, tikonya mana?”
“Nah itu dia, dari kemaren tiko gak pulang-pilang kami sekeluarga khawatir terutama mama dari kemaren nangis mulu”
“Kok lu gak ngabarin gw?”cemas kanas
“Umm…gw” denta terdiam dan air matanya mulai bercucuran
Kanas heran dengan sikap denta yang aneh, tapi kanas gak berani nanyain ke denta apa yang terjadi. Kring…..kring….kring…..telpon yang berada aadi runag tamu setyoguno bordering.
“Hallo….” Jawab tante Sandra
Dan tak lama telpon ditutup tante Sandra menangis sejadi-jadinya
“Kenapa tante?” kanas penasaran
“”Iya, kenapa ma?” denta juga penasaran sambil merangkul pundak mamanya
“Tik…tiko” tante Sandra terbata-bata menjawabnya
“Kenapa dengan tiko ma?”
“Tiko sekarang ada dirumah sakit…den”
“Apa??????” kanas kaget sedangkan denta hanya diam terpaku saat mendengar berita itu, seolah-olah dia tau apa yang sedang terjadi pada tiko
Dirumah sakit……
“Den, tiko sakit apa?” Tanya kanas
“Tiko sakit kangker otak”
Kanas langsung terdiam dan tanpa disadari air matanya membasahi pipinya, tak lama kemudian dokter yang menangani tiko keluar dari ruangan ICU sambil membawa berita kalau keadaan tiko saat ini kritis.
Beberapa hari kemudian…..
“Kan. Napa sih lu ngikutin gw terus?” marah tiko
“Gw gak pengen sesuatu terjadi sama lu tik, lagian gw kan guru lu”
“Gw baek-baek aja kok, gw gak mau orang ataupun lu gasihanin gw, NGERTI???”
“Gw gak ngasihanin lu kok, tapi……” kanas tak melanjutkan omongannya
“Tapi…….Tapi pa?” bentak tiko dan pergi meninggalkan kanas
“Tapi karna gw suka sama lu tiko” teriak kanas
Tiko tersentak kaget dan berhenti dari langkahnya dan membalikkan badan kea rah kanas.
“Gw suka sama lu tiko” kanas mengulang kata-katanya
“Lu udah bodoh ya??? Gw gak pantes lu cintai”
“Kenapa??????”
“Karna umur gw udah gak lama lagi, dan lu tau itu”
“Gw gak peduli, karna ini CINTA PERTAMA buat gw. Walaupun lu selalu buat gw BT and nyebelin tapi gw ngerasa nyaman ada disisi lu tiko”
Tiko mendekati kanas, dan bibir tiko menyentuh bibir kanas yang merah karna dipolesi dengan lip gloss.
Sebulan kemudian, dirumah sakit……
Tiko masuk rumah sakit lagi sepulang jalan-jalan bersama kanas.
“Tik, jangan ninggaliin gw secepat ini” kanas menangis
“Kan…kanas”
“Ya, kenapa tik?”
“Lu mau janji ma gw?”
“Janji apa?”
“Lu jangan nangisin kepergian gw ya? Lu harus bisa ngelupain gw dang w pengen lu bisa nerima denta menjadi pengganti gw?”
“”Tapi….gw”
“Kan, lu sayang ma gw kan?
“Iya tik”
“Gw pengen lu bahagia dang w akan tenang kalo lu bersama denta, karna gw tau denta sebenernya udah lama suka ama lu”
Tak lama tiko pun pergi untuk selamanya, semua orang yang ada disana menangis kecuali kanas. Karna kanas udah kanji ma tiko kalo dia gak bakal nangis, walaupun di lubuk hatinya paling dalam kanas mengangisi kepergian tiko.
Seminggu kemudian kanas menceritakan apa yang dikatakan tiko sebelum kepergiannya kepada denta. Sekitar enam bulan kemudian kanas dan denta pun berpacaran .
“Tik, gw bakal bahagiain kanas seperti yang lu pinta” bisik denta dalam hati sambil memeluk erat kanas"



Cerpen ini belum sempurna mohon koreksinya (^_^)

No comments: